Merrieling Goes to QA, and Bio Spares Her ‘Asset’

Merry ini mentee saya yang paling pendiam; waktu mentoring maupun ketika di kelas Inggris for Management. Tapi dia juga termasuk yang tidak pernah lupa menyapa dengan ramah kalau ketemu. Yang jelas, dia salah satu sohibnya sang Raja gagal, yaitu Agung Adnyana.

Nah, sekalipun pendiam, hari ini dia bikin saya kaget ketika waktu makan siang, tau-tau dia bersama ketiga temannya menerobos masuk kantor saya. Ternyata mereka lagi ngerjain temannya yang lagi sibuk menawarkan bed cover ke rekan-rekan admisi. Sementara si teman lagi sibuk jualan, mereka sembunyi di kantor saya.

Wih, anak-anak ini, apa nggak nyadar ya mereka itu lagi sembunyi di kamar Tuan Super Serius? Bayangkan, karyawan dan dosen Ma Chung aja pada enggan ke kantor QA karena nggak tahan aura serius yang saya pancarkan dari wajah, perilaku, jidat, ketiak, pantat, wis segala macam pokok e, lha kok mereka malah dengan santainya sembunyi sambil cekikikan melihat temannya kebingungan mencari-cari.

Karena mereka agak lama di kantor saya, lama-lama sayanya yang sungkan dewe. Rasanya kayak jadi “penyamun dis(e)arang perawan”. Akhirnya saya ngacir duluan ke BakPer, dengan alasan untuk mengajar, padahal masih kurang setengah jam. Masih lama. Terpaksalah mengganggu Pak Daniel Ginting yang lagi santai di kantornya:)

Kemarin terima kabar Bio kecelakaan. Waktu saya sms, jawabannya lucu: “Kaki kiri dan kanan luka. Tapi untung wajah saya selamat, kan itu aset yang berharga”. Hmm, what a tangible asset ya Bio? Ya, untuk semua saja: take care, people. Kalian semua masih muda, kadang-kadang saking menggebunya jalannya atau nyetirnya ngawur sehingga prone to accident. Ya, saya juga nggak tahu persis kejadian dengan Bio kayak apa, mungkin juga dia yang ditabrak atau gimana. Tapi the bottom line is: be careful!

Selamat berlibur! Ade bilang “liburan tapi tugasnya menumpuk”. Yah, begitulah jadi mahasiswa Ma Chung. Tugas itu perlu untuk membuat kalian tidak lupa diri dan lupa kampus. Kalian beruntung lho kuliah di Ma Chung yang ketat dalam soal ujian dan tugas; semua dinilai, dan kalian harus kerja serius, nggak bisa angin-anginan, untuk mencapai nilai bagus. Lihat tuh Agung jungkir balik untuk dapat bagus di kuis besar. Kalau nilainya jeblok nangislah dia, gulung koming di depan kantor saya. Yah, tapi untuk orang penuh dosa kayak dia, ya pantes lah, wa ka kaks! 🙂

Best regards,

The Mentor

5 Comments

  1. akhir2 ini kayaknya saya kena terus deh….:-?
    knapa ya??? apa sebegitu menariknya diri saya sampai2 sangat enak untuk “dibahas”……

    besok saya bakalan ngajak anak2 IT 2 ke ruangan bapak deh….biar aquarium yg isinya ikan Lao Han itu bisa saya jajah, makanannya saya embat, laptopnya saya jual, mobilnya saya gadaikan, sebenernya pengen juga saya jual si ikan lau han tapi dijual dmanapun ga laku…habisnya udah reject siiieeehh!!!
    wakakakakaaa……. 🙂

  2. wah pak saya emang pendiem koq tanya aja ma tmn2 saya…cuma saya kadang ya gt kl uda seru2an…sebenarnya saya juga takut masuk ke kantor bapak tapi td dpaksa temen2 ya memberanikan diri masuk ke kantor bapak…rasanya lega melihat reaksi bapak yang penuh keramahan(memuji biar dapet nilai pluss…hahahaha..)
    maaf pak kl uda membuat bapak tidak nyaman td siang..
    maaf pak patris…hehehe lain kali saya bawa agung aja biar rame kantor bapak..
    hahahaha,,,

  3. Merrie, nggak papa kok. Emang saya kaget tapi yah, . . . sometimes life needs that kind of surprises, too:)

    Kalau bawa Agung, masukin tas kresek aja dulu, ikat kuat-kuat, soalnya kalau sampai lepas alamat kantor saya bakal berantakan. Tuh liat aja komentarnya di atas:).

    BTW, kamu nggak usah memuji saya ramah, kok, soalnya emang kenyataannya begitu:)

    PID

  4. hmmmm….
    pak itu memang aset berharga saya….
    masa depan itu…

    anyway…
    pak makasih ya… sudah telpon dirumah…
    padahal sebenernya saya merahasiakan dari orang rumah low….

  5. Bio, maaf saya nggak sempat menengok kamu. Habis saya juga nggak tahu dimana kamu persisnya setelah kejadian. Saya prihatin sekali, kamu dirundung nasib sial terus. Keep praying and take care!

    Regards,
    Patrisius

Leave a Reply