Rooster Game (ii) – Studi Kasus

Supaya lebih jelas, ini Adel ada kasus yg bisa jadi bahan pembelajaran bersama, tentang pentingnya bersikap dinamis.

Ada seorang sarjana teknik pertanian yg baru saja lulus. Jono (bukan nama sebenarnya) adalah sarjana yg sangat patut diacungi jempol, karena dia, bukan hanya lulus dengan IP terbaik, tetapi juga mendapat penghargaan bejibun dari keaktifan selama jadi mahasiswa dari Universitasnya. Ya iya lah bejibun, betapa tidak, Jono tuh ya, mantan ketua BEM, ketua UKM, ga nanggung2, di 5 UKM dia jadi ketua semua! Belon lagi kepanitiaan, kayaknya dia bener2 maniak kegiatan deh.

Betewe, Jono aktif kayak gitu bukan karna dia gak ada kerjaan lain, tapi emang Jono sadar bahwa dengan mengikuti kegiatan2 itulah dia baru dapat belajar bersosialisasi, beregosiasi, pokoknya dapet softskill gitu deh. Walhasil, Jono emang jadi orang yg pantang meyerah, tangguh, cerdas, bertalenta, pokoke suip rek! Cuman sayang, Jono ndak kuliah di Ma Chung siihhh… (promosi ;P). Jadinya Jono tidak memiliki satu sikap yg diwajibkan dimiliki di Ma Chung, yaitu, dinamis.

Saat mencari kerja tiba, lagi2 karena Jono ndak kuliah di Ma Chung yang (katanya niiihh) di backup sama beberapa perusahaan yg punya nama di dunia, Jono mendapat kesulitan. Dia tuh masuk jurusan pertanian itu ndak asal lho! Dia sadar, Indonesia itu aslinya negeri yg subur dan dulu merupakan negara yg jaya karena bidang agrarisnya, karena itu dia punya keyakinan dan keinginan untuk mengembalikan kejayaan Indonesia melalui pertaniannya. Sarjana baru lulus gitu lho, umur 20an gitu lho, ya masih anget2 tai kucing toh. Eh, maap, anget2 tai ayam maksudnya. Jono tuh semangat banget cari kerja dengan pantang menyerah demi ideologinya. Pokoknya saya harus menyelamatken bangsa ini! Pikirnya.

Tapi, lagi2 karena Jono ndak kuliah di Ma Chung, dia lupa, kalo yg namanya enterpreneurship itu penting banget. Apalagi enterpreneurship itu ndak melulu tentang dagang. Jadinya Jono ndak kreatif, ndak mikir, kalo lahan2 pertanian di Indonesia sekarang udah bayak yg disulap jadi ruko. Nganggurlah Jono selama bertahun2… Kacian….

Nah, pas dia ngaggur itu, ada temennya dari Ma Chung yg udah duluan sukses (amin…), datang ke rumah Jono karena merasa perlu berkontribusi nyata pada temannya itu.
Lulusan Machung (LM): “Jon, tak kasih lowogan deh. Kamu kan dulu pinter ngomong tuh, pinter negosiasi. Jadi staff PR (Public Relation) ku ya? Gimana?”
Jono: “Apa???? PR?? Moh aku! Yg bener ae! Sarjana teknik suruh jadi Resepsionis..! Ogah!”
LM: “Lha, kok resepsionis itu gimana to? Bukan Jon.”
Jono: “Bentar toh, sama aja kan? Kerjaannya ngadepin pelanggan, tamu, pokoke gitu. Eh, aku ini kuliah ndak maen2. Aku mau mengabdi sama bangsaku. Mengembalikan citranya!
Aku nih lagi nunggu kesempatan, aku mau beli tanah, nanti aku kembangkan jadi perkebunan terbesar sedunia!!!”
LM: “Oh, gitu? Yah, tak dukung deh. Bagus itu! Kamu emang keren Jon. Terus, ngapain sekarang nganggur? Ndak cari tanah? Ayo tak temenin. Aku ada chanel nih (lulusan Ma Chung gitu lho!).”
Jono: “Yah… Sek bentar pren.. Duit e belom ada e….”
LM: “Alah….!!! Nggelethek kamu Jon! Piye to…”
Jono: “Yah, ndak ada yg kasih modal e… Eh, kamu ae ya? Kasih modal dong.. Ndak banyak, 5 triliyun aja. Gmn?”
LM: “Jon, gimana ya? Kmu emang temenku Jon. 5 Triliyun itu buat aku kecil Jon (lulusan Ma Chung gitu lho!!!). Tapi aku ndak mau ngerusak kamu, bikin mental kamu jadi mental peminta2. Maaf Jon. Ndak bisa!”
Jono: “Lha terus yok opo rek…. putus asa aku… Aku ndak jadi berguna buat bangsa… Tak mati ae…”
LM: “Gitu thok a? Letoy kamu Jon! Makanya, gini ae. Mumpung aku ada lowongan, tak pikir juga kamu cocok, cobaen ae lah dulu. Kamu dapet duit, ditabung, buat modal. Gimana?”
Jono: “Aduh, aku kok merasa gak enak. Merasa meghianati diriku sediri. Ideologiku…. Perjuanganku…”
LM: “Wes lah Jon, percaya ae sama aku. Nanti tak bantu. Oke??”

Akhirnya si Jono pun luluh, dia mengikuti saran temannya. Awalnya dia ndak sreg, tapi impian itu masih terus menghantui pikiran Jono. Berjalan pelan tapi pasti, Jono menabung, sedikit-sedikit. Ternyata observasi teman Jono yg lulusan Ma Chung itu ndak salah, Jono memang handal dalam berelasi dengan orang lain. Karir PR Jono terus meningkat, lama2 Jono jadi Public Relator yang terkenal, sukses, dia jadi milyarder gara2 karirnya ini.

Tapi Jono tidak lantas lupa dengan tujuannya. Berbekal uangnya dari karir bekennya itu, kemudian network2 yg berhasil dia bangun lewat karirnya, Jono membuat perkebuna terbesar di dunia. Impiannya, terwujud.

Jadi, saudara2… Kita memang telah dibekali kekuatan dan kemampuan untuk menjalani hidup ini. Tapi jangan lupa, masih ada langit di atas langit. Masih ada kuasa lain dalam kehidupan kita, yaitu kuasa Tuhan. Ketika Tuhan berkehendak lain, bisa apa kita. Tapi jangan lantas menyerah, pakailah produk kami (halah..!! ;P), maksudnya, pakailah filosofi rooster fight. Pantang menyerah, tapi juga jadilah orang yg dinamis. Mengalah itu bukan berarti kalah. Mengalir saja lah, tapi tetap yakini mimpimu, jalankan visi misimu, berjuanglah sampai kau dapatkan impianmu! Smangat!!!!

Seperti di game ini, kalo kita berdiri kokoh berusaha menarik2 lawan biar jatoh, iya kalo kuat, kalo enggak, malah kita yg kebanting, ya to? Kalo kita ngikut dulu di awal, biar aja lawan kita narik2 sak penak e udel e.. Kita ndak akan jatoh, tapi juga jaga keseimbangan, bermainlah yg cantik, ngikut… set.. set… eyahhh!! Kalo kita punya strategi lain yang bisa bikin kita makin cepet ngebantingnya, juga bisa dipake. Pas lawan udah letoy, kecapekan, kitanya udah menguasai keadaan, banting langsung!!! Menang deh! Oke kan??

Gitu lho, pentingnya fleksibilitas, menjadi dinamis… Gimana2??

by Adel

4 Comments

  1. Adel, saya mau tulisanmu ini dibacakan sebagai sambutan wisudawan ketika mahasiswa angkatan 2007 dan 2008 nanti lulus, pada saat acara wisuda. Pasti deh, saya bayangkan ada yang terbahak-bahak sambil menangis karena terharu, terutama yg dari Curcuminoid!

    Hebat, Adel, bagusssss!

    Patrisius

  2. hehehehehe…. makasih buanyak Pak Patris, Pak Hari, hehehe

    saya baru bisa memberikan ide lewat cerita sederhana ini..

    semoga bisa memberi inspirasi, amiinnn…

    whehehehe, oia, setelah saya inget2, yg paling dinamis dari para mentee kemaren justru malah yg adem ayem ya, si Ronny itu. Keliatannya ndak niat, tapi sabar dan pantang menyerah.

    Salut buat Ronny!!

  3. wiiiihhh….kerennya!!!!!!

    tapi saya masih g ngerti kenapa setiap Mentoring saya di katakan LEBAY…padahal ga banget khan!!! saya ini pemalu dan pendiam…..
    dan selalu menjunjung tinggi persatuan dan kesatuan bangsa……

    Go IT go IT go!!!!!!!

Leave a Reply